ECONOMY

Dua Produksi di Libya Berhenti, Harga Minyak Global Melonjak

Indonesiaplus.id – Pada perdagangan Senin (20/1/2020), harga minyak mentah dunia mengalami lonjakan usai dua basis produksi di Libya mulai dihentikan ketika terjadi blokade militer.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak Dunia (OPEC) tetap berkomitmen mengurangi produksi untuk mendukung pergerakan harga internasional.

Melansir dari Reuters hari ini, bahwa harga minyak mentah berjangka Brent menanjak naik mencapai 75 sen atau 1,2% menjadi USD65,60 per barel setelah sebelumnya mencapai posisi USD66,00/barel atau tertinggi sejak 9 Januari.

Minyak mentah berjangka AS yakni West Texas intermediate (WTI) meningkat hingga 60 sen atau setara 1% ke level USD59,14 per barel usai sempat bertengger di USD59,73/barel atau yang tertinggi sejak Januari 10.

Perkembangan terakhir dari konflik di Libya, di mana dua faksi saingan telah mengklaim hak untuk memerintah negara selama lebih dari lima tahun.

National Oil Corporation (NOC) pada hari Minggu mengatakan dua ladang minyak besar di barat daya telah mulai mematikan, setelah pasukan yang setia kepada tentara Nasional Libya menutup pipa tersebut.

Namun, jika ekspor dihentikan setiap periode berkelanjutan, tank untuk penyimpanan akan mengisi dalam beberapa hari dan produksi akan melambat menjadi 72.000 barel per hari (BPD), kata juru bicara NOC. Libya sendiri tercatat telah memproduksi sekitar 1.200.000 BPD baru-baru ini.

Akhir pekan kemarin, Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan di KTT Berlin yang dihadiri oleh pendukung utama faksi-fraksi Libya.

Sepakat sebuah gencatan senjata tentatif di Tripoli selama seminggu terakhir harus berubah menjadi gencatan senjata permanen. Hal ini untuk memungkinkan proses politik agar terus berlangsung.[sal]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close