NATIONAL

Dianggap Tak Jelas, Pengacara Minta Majelis Hakim Bebaskan Buni Yani

Rabu, 1 November 2017

Indonesiaplus.id – Majelis hakim diminta pengacara Buni Yani, Aldwin Rahadian, untuk membebaskan kliennya dari segala tuntutan karena replik yang disampaikan jaksa penuntut umum (JPU) dianggap tidak jelas.

“Kami sampaikan terkait replik kemarin selama persidangan bahwa apa yang ditanggapi oleh jaksa itu sangat tidak substantif, malah tidak menanggapi pledoi sama sekali,” ujar Aldwin dalam persidangan lanjutan dengan agenda duplik, di Gedung Perpustakaan dan Arsip Kota Bandung, Selasa (31/10/2017).

Banyak poin-poin, kata Aldwin, yang tidak dijawab JPU dalam pledoi. Misalnya dari 165 halaman pledoi yang disampaikan pihaknya, jaksa hanya menyampaikan 22 halaman. Ia menganggap, replik yang dibacakan hanya pengulangan dari pembacaan tuntutan.

Dengan pertimbangan itu, ia meminta agar majelis hakim untuk memberikan putusan yang seadil-adilnya terhadap Buni Yani.

“Jika majelis hakim mempunyai pertimbangan lain, mohon memutuskan perkara yang seadil-adilnya. Semoga duplik ini dapat membantu majelis hakim memutus perkara secara adil,” katanya.

Usai pembacaan duplik, selanjutnya akan masuk dalam agenda putusan. Sementara itu, Buni Yani mengaku siap menghadapi segala putusan yang disampaikan majelis hakim. “Enggak cuma putusan, apapun siap,” tandasnya.

Sebelumnya, Buni Yani dituntut hukuman dua tahun penjara atas perkara dugaan pelanggaran Undang-undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE). Jaksa menganggap Buni Yani telah memenuhi pasal 32 ayat 1.[Sap]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close