HEALTH

Penting Tidur Teratur Selama Jalani Puasa, Ini Kata Konsultan

Jumat, 16 Juni 2017

Indonesiaplus.id – Selama menjalani puasa di bulan Ramadhan, kurang tidur biasa terjadi. Namun, hal itu bisa membuat puasa lebih sulit, sebab sangat penting untuk tidur dengan cukup setiap hari selama berpuasa.

Menurut Dr Abdulaziz al-Hashemi, konsultan Penyakit Paru dan Gangguan Tidur dari Hamad Medical Corporation (HMC), Doha, Qatar, bahwa tidur adalah kebutuhan fisiologis normal bagi tubuh, seperti makan dan bernafas. Karena itu, tidur diperlukan untuk menjaga kesehatan dan fungsi psikofisiologis.

Perlu dipahami bahwa tidur yang buruk dapat berdampak buruk pada kinerja siang hari. Ramadhan, yang mewajibkan umat Islam menahan lapar dan haus pada siang hari, sering disertai dengan gangguan pada pola tidur.

“Orang kekurangan tidur bisa menunjukkan peningkatan nafsu makan untuk makanan kaya karbohidrat dan kaya kalori, dan hal ini dapat menyebabkan penambahan berat badan,” ujarnya seperti dilansir Gulf News, Jumat (16/6/2017).

Menurutnya, makan berlebih dapat menyebabkan gangguan pencernaan seperti asam lambung atau refluks gastro-esofagus dan ketidaknyamanan usus besar. Kedua gangguan ini dapat meningkatkan risiko terkena gangguan tidur selama bulan Ramadhan.

“Menjadi penting bagi individu yang berpuasa untuk memastikan mereka mendapatkan jumlah tidur yang sama seperti biasanya,” kata al-Hashemi.

Orang biasanya tidur di malam hari selama tujuh sampai delapan jam dalam satu waktu. Tapi, selama bulan Ramadhan, ini tidak terjadi. “Disarankan untuk menebus waktu tidur nyenyak. Muslim bisa mengganti tidurnya pada siang hari,” tandasnya.

Selain itu, al-Hashemi memberikan beberapa tip agar bisa tidur nyenyak. Untuk memiliki tidur yang berkualitas, orang hendaknya menghindari cahaya buatan, termasuk dari perangkat elektronik pada empat jam sebelum waktu yang diinginkan untuk tidur. Usahakan juga untuk tidur di ruangan yang gelap dan sejuk.

Saran tambahan untuk mengatur pola tidur selama bulan Ramadhan ini juga meliputi lebih banyak terkena paparan sinar matahari, makan makanan bergizi, dan menghindari kafein.

Juga, disarankan untuk mengatur ulang jadwal tidur dan bangun secara bertahap selama beberapa hari, terutama pada hari-hari terakhir liburan Idul Fitri, menjelang kembali bekerja atau sekolah. Dia mengatakan ini adalah langkah penting untuk menyinkronkan ulang jam biologis tubuh.[Mas]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close