POLITICS

Tiba-tiba Moeldoko Datangi Fadli Zon, Agar Tak Kritis ke Pemerintah?

Indonesiaplus.id – Pada Kamis (23/4/2020) sore, Kepala Staf Kepresidenan Jenderal (Purn) Moeldoko menemui Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Fadli Zon. Beredar rumor Moeldoko sengaja menemui Fadli agar tidak kritis lagi ke pemerintahan Joko Widodo.

Fadli Zon pun bilang pertemuan lebih membahas soal pertanian dan pangan. Sebab, baik dirinya maupun Moeldoko adalah Ketua Umum Dewan Pimpinan Nasional Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI).

Hingga saat ini, HKTI memang terbelah dua kepengurusan antara kubu Oesman Sapta Odang (Oso) dan Prabowo Subianto. Dua kubu saling mengklaim adalah kepengurusan yang sah dan legal.

“Saya terpilih lagi jadi Ketua Umum HKTI, juga Pak Moeldoko. Rencananya menjajaki kerjasama, koalisi soal pertanian dan pangan, termasuk rencana reunifikasi dua HKTI,” ucap Fadli di Jakarta, Sabtu (25/4/2020).

Terkait isu Moeldoko menemuinya agar tak kritis lagi, Fadli menepisnya. Ia akan tetap kritis ke pemerintahan Jokowi bila kebijakannya keliru.

“Tidak ada soal pernyataan saya. Saya akan tetap kritik kalau salah, kalau benar kita dukung,” katanya anggota Komisi I DPR itu.

Sebelumnya beredar, isu kedatangan Moeldoko dengan tujuan Fadli agar tak kritis lagi muncul di media sosial. Sebagian netizen mempertanyakan maksud Moeldoko yang tiba-tiba menemui Fadli.

Misalnya, netizen yang juga sosiolog Musni Umar yang menyoroti pertemuan di Fadli Zon Library tersebut. Meski Gerindra saat ini bagian dari koalisi pemerintahan, Fadli kerap kali kritis ke pemerintahan Jokowi termasuk soal penanganan pandemi Corona Covid-19.

“Prof Dr Deliar Noer, ktk memberi kuliah ilmu politik di Pascasarjana UNAS, beliau berkata: setiap pertemuan dua tokoh politik selalu memp. makna politik. Apa makna politik pertemuan kedua tokoh dibawah ini, kita akan lihat sikap FZ di hari-hari mendtg,” tulis Musni Umar di akun Twitternya @musniumar.

Fadli membalas cuitan Musni dengan mengutip kalimat pernyataan Presiden Amerika Serikat ke-35 John Fitzgerald Kennedy. Ia menulis kutipan itu dengan Bahasa Inggris yang artinya peradaban bukanlah tanda kelemahan.[mus]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close