POLITICS

Soksi: Ada Ketum Baru Buka Peluang Nama Baru Cagub-Cawagub dari Golkar

Senin, 11 Desember 2017

Indonesiaplus.id – DPP Golkar sebaiknya cepat mengambil keputusan untuk menggelar musyawarah nasional luar biasa (Munaslub).

Hal itu disampaikan Ketua Umum Soksi Ade Komarudin bahwa sikap DPP Golkar yang mengulur-ulur waktu untun menngelar Munaslub bisa fatal bagi para kader yang maju bertarung dalam Pilkada Serentak tahun depan.

“Saya kira ini harus Desember Munaslub. Tahun depan tanggal 10 Januari sudah pendaftaran pilkada serentak. Kita kan juga harus bangun soliditas,” ujar Ade Komarudin di Cipinang Cempedak, Jakarta Timur, Minggu 10 Desember 2017.

Dengan Munaslub yang memutuskan ketua umum baru dipastikan bisa membuka peluang peninjauan ulang terkait rekomendasi cagub dan cawagub. Selain itu, semua kemungkinan ada munculnya nama baru untuk maju cagub cawagub masih bisa terjadi jika DPP Golkar segera menggelar Munaslub.

“Rekomendasi cagub cawagub yang teken (tanda tangan) itu kan harus ketua umum. Bisa jadi akan ada pengulangan. Dan ada peluang ditinjau lagi kalau ada keburu waktunya. Karena kan hasil tinjau dan konsolidasi tadi,” ujar Pria yang kerap disapa Akom ini.

Tidak berarti semua cagub dan cawagub yang telah diberi rekomendasi semua ditinjau. Apalagi jika mengingat waktu Pilkada serentak yang sudah dekat. “Ya belum tentu semua. Kita lihat waktu juga,” pungkas Mantan Ketua DPR RI itu.

Sementara itu, mantan Sekretaris Jenderal (Sekjen) Partai Golkar 1983-1987 Sarwono Kusumaatmadja mengingatkan, dalam Munaslub nanti, para kader tidak salah dalam memilih Ketua Umum pengganti Setya Novanto atau Setnov.

Dia menganggap saat pimpinan Setnov, Partai Golkar ‘jeblok’ di mata masyarakat. Seperti diketahui, Setnov menjadi tahanan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam kasus dugaan korupsi e-KTP.

“Ini ada orang yang kebetulan Ketua Umum yang bikin barangnya jeblok. Karena sudah ada konsensus bahwa dia biang keladi partai itu jeblok, diganti,” ujar Sarwono di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Jumat 8 Desember 2017.

Juga, dia lantas mengingatkan jangan sampai dalam munaslub pemilihan ketua umum, kader Partai Golkar salah memilih. “Harus munas, munaslub praktis dulu, tapi kalau salah milih orang, jeblok lagi (Partai Golkar),” katanya.

Terkait siapa yang akan menggantikan Setnov di kursi Ketua Umum, Sarwono enggan bicara banyak. Karena menurutnya, politik itu penuh dengan ketidakpastian. Sebagai orang yang saat ini tidak berada dalam lingkup DPP Partai Golkar, Sarwono mengaku tidak bisa apa-apa untuk menyelamatkan partai agar tidak jeblok lagi.[Mus]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close