POLITICS

Sekum PP Muhammadiyah: Masyarakat Over Sensitif terhadap Isu-isu keagamaan

Indonesiaplus.id – Kondisi masyarakat ada yang terlalu sensitif terhadap pernyataan bernuansa keagamaan, terlebih jika muatannya bersamaan dengan agama lainnya.

Bahkan, pada level tertentu isu keagamaan mudah sekali disulut dan sebagian umat beragama yang terlalu over sensitif terhadap isu-isu itu tidak cukup mendalami bagaimana peristiwa itu terjadi.

“Di era post truth, ada situasi di mana informasi membeludak dan semuanya bisa diakses dengan begitu mudah. Banyak persoalan yang muncul dari pemberitaan internal media keagamaan yang menjadi bagian dari diskursus publik yang kadang-kadang pada level tertentu menimbulkan ketegangan antar umat beragama,” ujar Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Abdul Mu’ti dalam webinar sarasehan jurnalis lintas agama dengan tema Peran Media Keagamaan dalam mewujudkan harmonisasi keberagaman, Rabu,(14/07/2021).

Untuk mewujudkan harmonisasi keberagaman ia berpendapat agar dapat dibentuk salah satu media yang memuat seluruh pemberitaan agama dalam satu wadah.

“Maka peran media keagamaan terkait membangun komunikasi dan harmoni sangat penting kita lakukan. Kita bisa membuat sebuah media yang audiensinya adalah semuanya yakni media cetak dan media online sebagai salah satu bentuk media iman yang merupakan media bergabung dalam satu lintas iman,” katanya.

Abdul berharap media dapat berfungsi sebagai sarana pendidikan untuk membangun kehidupan bermasyarakat melek informasi.

“Ke depan, tantangan kita bagaimana berbagai hal media ini bisa menjadi salah satu sarana, mediator agar hal-hal yang baik berkaitan dengan kehidupan beragama dan kerjasama dengan umat beragama memang perlu mendapat porsi yang proporsional,” pungkasnya.[had]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close