GLOBAL

Kedubes Rusia Tegaskan Tidak Campuri Pemilu di Indonesia

Selasa, 5 Februari 2019

Indonesiaplus.id – Menaggapi pidato Calon Presiden petahana Joko Widodo (Jokowi) di Solo, Jawa Tengah, Ahad (3/2/2019), yang menyebut pemakai konsultan asing dalam berpolitik cenderung tidak memikirkan dampaknya bagi rakyat, salah satunya dengan teori propaganda Rusia.

Pihak Kedutaan Besar (Kedubes) Rusia di Indonesia mengeluarkan pernyataan yang menegaskan pemerintahnya tidak mencampuri pemilu di Indonesia.

Melalui akun Twitter resmi Kedubes Rusia di Indonesia @RusEmbJakarta, Senin (4/2/2019), disebutkan bahwa istilah “propaganda Rusia” direkayasa pada tahun 2016 di Amerika Serikat dalam rangka kampanye pemilu presiden.

Pemerintah Rusia menandaskan, bahwa istilah itu sama sekali tidak berdasarkan pada realitas. “Kami menggarisbawahi posisi prinsipil Rusia adalah tidak campur tangan pada urusan dalam negeri dan proses-proses elektoral di negara-negara asing, termasuk Indonesia yang merupakan sahabat dekat dan mitra penting kami,” tulis Kedubes Rusia dalam cuitan itu.

Juga, Kedubes Rusia menutup rangkaian cuitan tersebut dengan unggahan foto Presiden Vladimir Putin berjabat tangan dengan Presiden Joko Widodo saat Konferensi Tingkat Tinggi ASEAN-Rusia di Singapura, November 2018.

Pidato Capres nomor urut 01 di Pabrik Gula Colomadu, Solo, Jokowi menyebutkan bahwa teori propaganda Rusia dilakukan dengan menyemburkan dusta atau hoaks sebanyak-banyaknya untuk membuat masyarakat ragu.

Sebelumnya, tuduhan adanya keterlibatan pihak Rusia dalam salah satu tim kampanye Capres muncul saat  Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto menyampaikan pidato kebangsaan pada 14 Januari 2018.

Maka muncul video viral Prabowo berjalan dengan pria asing yang diduga konsultan politik Amerika Serikat Rob Allyn, wakil duta besar Rusia untuk Indonesia, hingga pengusaha Rusia Ariel Israilov.

Selain itu, Kedubes Rusia telah membantah pria tersebut wakil duta besar mereka di Indonesia.[fat]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close