GLOBAL

Dubes Rusia untuk Turki Tewas Saat Pidato di Galeri Seni

Selasa, 20 Desember 2016

Indonesiaplus.id – Senin (19/12/2016), merupakan hari yang nahas bagi duta besar Rusia untuk Turki, Andrei Karlov, yang tewas ditembak saat berpidato di sebuah galeri seni di Ankara.

Disebut penembaknya sebagai seorang perwira polisi antihuru-hara, yang berteriak “Jangan lupa Aleppo” dan “Allahu Akbar” sambil melepaskan tembakan.

Dalam pesan video kepada rakyatnya, Presiden Turki, Tayyip Erdogan, melemparkan serangan sebagai upaya untuk melemahkan hubungan negaranya dengan Rusia. Dia mengatakan, telah disepakati dengan Presiden Rusia, Vladimir Putin, untuk meningkatkan kerja sama dalam memerangi terorisme.

Pertemuan khusus di Kremlin, Presiden Putin memerintahkan peningkatan keamanan di semua wilayah dan berkata “bandit” yang melakukan tindakan itu. “Kita harus tahu siapa yang mengarahkan tangan si pembunuh.”

Menurut sumber-sumber keamanan, pelaku sedang tidak bertugas dan beberapa saksi mengatakan tidak ada peralatan pemindai keamanan di pintu masuk. “Kami menganggap ini sebagai aksi teroris. Terorisme tidak akan menang dan kami akan melawannya tegas,” ujar Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova.

Penyerang itu berpenampilan rapi; berpakaian jas hitam dan dasi serta berdiri, sendirian, di belakang Duta Besar saat ia mulai berpidato di pameran seni.

“Dia mengambil pistol dan menembak duta besar dari belakang. Kami melihat dia berbaring di lantai dan kemudian kami berlari keluar,” ujar saksi, yang meminta tidak disebutkan namanya. Orang-orang berlindung di kamar sebelah saat penembakan itu.

Sebuah video menunjukkan penyerang berteriak: “Jangan lupa Aleppo, jangan lupa Suriah!” dan “Allahu akbar.” Dia mondar-mandir dan berteriak sambil memegang pistol di satu tangan dan melambaikan lainnya di udara.

Pemerintah Rusia merupakan sekutu Presiden Suriah, Bashar al-Assad. Rusia membantu serangan udara Suriah dalam melawan pasukan pemberontak pekan lalu di kota utara Aleppo.[Mor]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close