NATIONAL

ISWI Jerman 2017 Diikuti Empat Mahasiswa Universitas Brawijaya

Jumat, 9 Juni 2017

Indonesiaplus.id – Perhelatan International Students Week in Ilmenau (ISWI) di Technische Universitat Ilmenau, Jerman, diikuti empat mahasiswa dari Universitas Brawijaya (UB).

Kegiatan digelar 10 hari yang diikuti oleh 40 perwakilan dari 80 negara, setelah melalui proses seleksi ketat, karena tercatat 2.000 mahasiswa turut mendaftar di acara tersebut.

Keempat mahasiswa UB yang terpilih untuk mewakili Indonesia, yaitu Ganis Shibarani (Ilmu Pemerintahan FISIP 2011), Abdul Razak (Ilmu Kelautan FPIK 2013), Annisa Dina (Hubungan Internasional FISIP 2014), serta Handy Santoso (Hubungan Internasional FISIP 2015).

ISWI merupakan international student week terbesar di Jerman dan kedua terbesar di wilayah Eropa itu bertujuan sebagai wadah bagi mahasiswa dari berbagai belahan dunia untuk berbagi pengalaman dan memperkaya perspektif terkait isu-isu global.

Dalam kegiatan tersebut, setiap peserta dipecah menjadi 28 working group dengan berbagai sub-tema terkait keadilan global seperti migration and integration, justice through human rights, dan gender movement.

Para partisipan bisa memilih working group sesuai dengan minat mereka, duduk bersama, berdiskusi, mengaitkannya dengan isu keadilan global lalu membuat suatu kerangka yang akan dipresentasikan di penghujung rangkaian acara.

Tak hanya berdiskusi mengenai isu global, kegiatan tersebut juga diisi dengan kegiatan untuk menguatkan sense of belonging para partisipan sebagai citizens of the world melalui berbagai program seperti World Food Festival yang menjadi ajang unjuk gigi budaya masing-masing perwakilan negara berupa kostum dan kuliner nasional.

Salah satu acara yang mengundang animo tinggi adalah pemutaran film The Act of Killing yang mengangkat salah satu masa penuh turbulens di Indonesia, dilanjutkan dengan diskusi dengan delegasi Indonesia mengenai film tersebut.

Di sela-sela padatnya rangkaian acara, delegasi dari UB berkesempatan untuk bertemu dengan Wakil Kepala Perwakilan KBRI Berlin Perry Pada.

“Saya cukup surprised melihat mahasiswa kita yang ikut dalam ISWI memiliki satu visi jauh ke depan dan pemahaman terkait keadilan global dengan cukup matang. ISWI diharapkan dapat berkontribusi banyak untuk mahasiswa Indonesia dalam menyuarakan suara mahasiswa dan anak muda untuk ikut berkontribusi dalam kepentingan dunia, terutama kepada negara-negara yang tidak memiliki akses terhadap kemakmuran global,” ujar Perry dilansir dari laman UB, Jumat (9/6/2017).[Sap]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close