NATIONAL

Gubernur Jabar Minta Aparat Usut Temuan Bansos Dikubur di Depok

Indonesiaplus.id – Penemuan sembako bantuan Presiden (Banpres) yang dikubur dalam tanah di Kota Depok, Jawa Barat telah menimbulkan berbagai spekulasi di tengah masyarakat.

Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil mendorong aparat penegak hukum membongkar agar masyarakat tidak salah paham dalam menyikapi temuan tersebut. “Aparat agar mengusut tuntas, ” pinta Gubernur yang akrab disapa Kang Emil itu.

Aparat hukum harus bisa mengusut mengapa sembako banpres itu dikubur, meskipun perusahaan

ekspedisi sebagai pihak penyalur telah mengklarifikasi bahwa sembako tersebut dikubur karena rusak.

“Kalau barangnya rusak tidak bisa dipakai bisa dimusnahkan. Jenis pemusnahan itu beda beda. Kalau miras digilas, narkoba dibakar, mungkin kalau barangnya berbentuk beras dikubur. Barangkali begitu,” tutur Ridwan Kamil, Senin (1/8/2022).

Kang Emil tidak mempersoalkan jika penimbunan sembako tersebut dilakukan sesuai prosedur. Namun, kata Kang Emil, jika aturan berkata lain, maka pihak berwajib harus mengusutnya.

“Jika ternyata tidak sesuai prosedur, tentu saya rekomen prosedur hukum karena itu kan anggaran negara, sudah dianggarkan dan sudah dibelanjakan, tidak disalurkan. Saya minta diteliti,” tandas Kang Emil.

Aparat hukum dapat mendalami temuan tersebut. Sehingga, masyarakat mendapatkan informasi yang jelas dan tidak salah paham dalam menyikapi temuan tersebut.

“Apakah barangnya rusak dari awal atau rusak di perjalanan atau dirusakan? Kita tidak ada yang tahu. Bahwa kalau sudah rusak harus dimusnahkan saya kira iya, masa dikonsumsi kan,” imbuhnya.

Hingga saat ini, Kang Emil sendiri mengaku belum mengetahui pasti tentang sembako banpres yang diklaim rusak sebelum dikubur itu.

“Pertanyaan saya tadi, rusaknya di mana? di awal, di tengah atau di akhir? Nah itu kalau bisa prosedur hukum menyelidiki itu,” katanya.

Sebelumnya diberitakan, warga Depok digemparkan temuan Bantuan Sosial (Bansos) Presiden Joko Widodo (Jokowi) di dalam tanah Kampung Serab, Sukmajaya, Kota Depok, Ahad (31/7/2022).

Timbunan bansos itu berupa beras dalam kemasan. Beras itu mestinya dibagikan kepada warga terdampak pandemi COVID-19.[yus]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close