NATIONAL

Daerah Rawan Banjir Bertambah, BNPB: Itu Akibat Ulah Manusia

Sabtu, 3 Maret 2018

Indonesiaplus.id – Saat ini daerah rawan banjir semakin meluas akibat ulah manusia. Pasalnya, laju kerusakan hutan yang tinggi, lahan kritis, kerusakan lingkungan, degradasi sungai, penerapan tata ruang yang lemah dan budaya sadar bencana yang masih rendah menyebabkan kerentanan meningkat.

“Kondisi daerah yang semula tak pernah terjadi banjir tiba-tiba terjadi banjir besar. Faktor ulah manusia lebih dominan daripada faktor alam sebagai penyebab banjir,” ujar Kepala Pusat Data, Informasi dan Hubungan Masyarakat Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho melalui siaran pers di Jakarta, Sabtu (3/3/2018).

Perlu upaya keras untuk memulihkan kembali kualitas lingkungan. Pengurangan risiko bencana harus menjadi investasi pembangunan dan bagian dari kehidupan berbangsa dan bermasyarakat. “Namun sayangnya pengurangan risiko bencana masih terpinggirkan dalam kehidupan kita sehari-hari,” katanya.

Sepanjang Januari hingga Februari 2018, terdapat 513 kejadian bencana di tanah air yang menyebabkan kerugian dan kerusakan diperkirakan mencapai puluhan triliun rupiah.

Bencana tersebut, kata Sutopo, terdiri atas puting beliung 182 kejadian, banjir 157 kejadian, longsor 137 kejadian, kebakaran hutan dan lahan 15 kejadian, kombinasi banjir dan tanah longsor 10 kejadian, gelombang pasang dan abrasi tujuh kejadian, gempabumi merusak tiga kejadian, dan erupsi gunung api dua kejadian.[Sap]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close