GLOBAL

PM Netanyahu Teror Selandia Baru karena Dukung Resolusi PBB

Kamis, 29 Desember 2016

Indonesiaplus.id – Dilaporkan Perdana Menteri Israel, Benyamin Netanyahu, menghubungi Menteri Luar Negeri Selandia Baru, Murray McCully melalui sambungan telepon dengan nada ancaman.

PM Israel itu mengatakan bahwa dukungan Selandia Baru terhadap Resolusi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang melarang pembangunan permukiman Yahudi di Tepi Barat dan Yerusalem Timur akan menjadi “deklarasi perang”.

“Ini adalah keputusan skandal. Saya bertanya bahwa Anda tidak mendukung dan tidak mempromosikannya. Jika Anda terus mempromosikan resolusi ini, saya nyatakan kita akan perang terbuka. Itu konsekuensinya,” ujar Netanyahu, seraya mengancam McCully, seperti dikutip situs Channel News Asia, Kamis (29/12/2016).

Ancaman Netanyahu ini tidak membuat gentar McCully. Ia justru menolak untuk mundur alias tetap berkukuh mendukung resolusi. “Resolusi ini sesuai dengan kebijakan kami dan kami akan bergerak ke depan,” tandas McCully.

Resolusi PBB berawal dari permintaan empat negara, yakni Selandia Baru, Malaysia, Senegal, dan Venezuela, yang terus mendorong Mesir agar mengegolkan rancangan resolusi dalam sidang DK PBB.

Alhasil, 14 negara mendukung resolusi dan Amerika Serikat di luar dugaan mengambil langkah abstain. Ini yang menyebabkan Netanyahu murka dan mengecam Presiden Barack Obama berada di balik pengesahan resolusi itu.

Selain itu, Netanyahu menegaskan tidak akan mengikuti resolusi yang dinilainya sebagai anti-Israel. Sebelumnya, Kementerian Luar Negeri Israel mengeluarkan peringatan bahwa pihaknya ‘sementara waktu ini akan mengurangi’ kunjungan kerja ke negara-negara yang mendukung resolusi.[Fat]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close