GLOBAL

Krisis Idlib, AS-NATO Bahas Bantuan Militer untuk Turki

Indonesiaplus.id – Terkait dengan krisis di Idlib, Suriah, pihak Amerika Serikat (AS) sedang melakukan pembahasan dengan NATO terkait bantuan militer yang akan diberikan kepada Turki.

AS dan NATO membahas berbagai langkah yang mungkin diambil jika Rusia dan pemerintah Suriah menghentikan gencatan senjata.

“Memang kami melihat apa yang dapat dilakukan NATO. Semuanya ada di atas meja,” ujar utusan khusus AS untuk Suriah, James Jeffrey, kepada wartawan dalam teleconference dari Brussels di mana ia mengadakan pembicaraan dengan NATO seperti dikutip dari Reuters, Selasa (10/3/2020).

Jeffrey, yang berbicara bersama duta besar AS untuk Turki David Satterfield, mengesampingkan penggunaan pasukan darat seandainya gencatan senjata dilanggar.

Pihaknya pun mengulangi bahwa Ankara perlu mengklarifikasi sikapnya mengenai pembelian Sistem Pertahanan Udara S-400 Rusia.

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, meminta bantuan tambahan kepada NATO untuk membantu memperkuat pertahanan Turki di wilayah yang berbatasan dengan Suriah.

Menurutnya bantuan dibutuhkan untuk melawan setiap ancaman yang berbasis di Suriah, termasuk ISIS. Turki dan rezim Suriah ditengahi Rusia sepakat melakukan gencatan senjata di Idlib.

Tiga hari setelah kesepakatan diteken, Ankara mengancam akan mengambil tindakan sepihak jika gencatan senjata dilanggar.

“Kami bantuan tambahan NATO di Suriah, untuk pertahanan perbatasan dengan Suriah, dan sehubungan dengan tantangan migrasi,” ungkap Erdogan kepada wartawan pada hari Senin bersama dengan Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg.[fat]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close