GLOBAL

ECFR Sebut Kemampuan Drone Turki dan Azerbaijan Ditakuti Eropa

Indonesiaplus.id – Analis senior di Dewan Eropa untuk Hubungan Luar Negeri (ECFR) Gustav Gressel bahwa usai keberhasilan drone Turki dan Azerbaijan dalam pertempuran di Nagorno-Karabakh semakin menakutkan bagi negara-negara Eropa.

Gustav menyampaikan dalam analis yang ditulisnya terkait kemenangan Azerbaijan dalam melawan Armenia di Nagorno-Karabakh memberi pelajaran penting tentang bagaimana Eropa dapat membela dirinya sendiri.

Selama konflik 44 hari itu, Armenia dan milisinya kehilangan ribuan pasukan dan kendaraan militer. Salah satu faktor penentu utama yang memberikan keunggulan Azerbaijan adalah drone Turki yang digunakan militer Azerbaijan.

Drone-drone tersebut memungkinkan Azerbaijan merebut kota strategis Shusha dan memaksa Armenia menyerah pada 9 November. Wilayah yang direbut Azerbaijan dikembalikan pada Baku sesuai kesepakatan gencatan senjata yang ditengahi Rusia.

Menurut Gressel daripada menganggap konflik itu sebagai perang kecil antara negara-negara miskin, Eropa harus menyadari ancaman yang ditimbulkan drone tempur Turki yang digunakan Azerbaijan

Bahkan, ia menilai sebagian besar tentara negara-negara Eropa akan mengalami hal yang sama menyedihkannya dengan tentara Armenia.

Selama dekade terakhir, Turki secara dramatis mengembangkan teknologi drone untuk mengatasi embargo senjata dan pembatasan yang diberlakukan padanya oleh negara-negara seperti Amerika Serikat (AS).

Pembatasan terhadap teknologi drone tersebut mendorong Turki membangun industri manufaktur drone sendiri yang menghasilkan drone Bayraktar dan Anka-S.

Dengan drone Bayraktar TB2 khususnya telah mendatangkan malapetaka pada pasukan rezim Suriah awal tahun ini sebagai pembalasan atas pembunuhan 34 tentara Turki.

Selain itu, Bayraktar TB2 berperan membantu pemerintah Libya dalam mengalahkan serangan pasukan Khalifa Haftar di Tripoli dan memukul mundur pasukan Haftar saat musim panas.

Drone melengkapi perang elektronik saat melakukan tugas pengintaian dan pengawasan. Drone dapat meretas radio dan sistem komando musuh untuk mengumpulkan informasi atau menyiarkan peringatan.

Juga, ada keunggulan Drone tersebut yang mampu mengganggu sistem pertahanan udara Rusia yang digunakan di garis depan pertempuran tersebut.

Teknologi drone dan peperangan Turki dianggap sangat efektif sehingga menteri pertahanan Inggris memujinya sebagai perubah permainan. Seorang pakar keamanan AS menyebutnya belum pernah terjadi sebelumnya.

“Maka, tidak ada tentara Eropa yang memiliki sistem pertahanan udara berkemampuan sensor-fusi atau plot-fusi-resolusi tinggi untuk melindungi persenjataannya sendiri,” ungkap Gressel.

Mungkin hanya Prancis dan Jerman memiliki pengacau anti-drone (jarak pendek) dan aset perlindungan pangkalan yang akan mampu mempertahankan dan melawan drone Turki. “Itu akan membuat mereka berpikir dan khawatir,” pungkas Gressel.[fat]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close