NATIONAL

Duit Raib di Jiwasraya, Kejagung Klaim Belum Temukan Tersangka

Indonesiaplus.id – Hingga kini, Kejaksaan Agung (Kejakgung) belum menetapkan satu pun tersangka terkait penyimpangan keuangan PT Asuransi Jiwasraya.

Upaya pencarian minimal dua alat bukti terus dilakukan oleh penyelidik khusus bentukan Jaksa Agung Sanitiar Burhanuddin lewat pemeriksaan sejumlah saksi.

Pekan mendatang, tim investigasi akan kembali melakukan pemanggilan sejumlah saksi untuk dimintai keterangan.

“Ada jadwal pemeriksaan akan dilanjutkan pekan depan,” ujar Kepala Pusat Penerangan dan Hukum (Kapuspenkum) Kejakgung Hari Setiyono Hidayat di Jakarta, Jumat (3/1/2020).

Pemeriksaan pada Senin (6/1/2020) hingga Kamis (9/1/2020). Hari belum mendapatkan konfirmasi nama-nama yang bakal diperiksa pekan nanti. Namun, yang pasti para terperiksa masih diandalkan keterangannya sebagai bahan mencari petunjuk dan alat bukti.

Kejakgung memeriksa sejumlah nama petinggi PT Asuransi Jiwasraya sejak akhir pekan lalu. Senin (30/12) ada lima orang saksi diperiksa sekaligus, yaitu Eldin Rizal Nasution sebagai mantan kepala Pusat Bancassurance Jiwasraya dan mantan direktur utama Jiwasraya Asmawi Syam.

Sedangkan, terperiksa lainnya Direktur Utama PT Trimegah Securieties Stephanus Turangan serta Presiden Direktur Prospera Asset Managament Yosep Chandra bersama Presiden Komisaris PT Trada Alam Mineral, Heru Hidayat. Satu nama yang dipanggil untuk diperiksa, tapi mangkir, yakni Benny Tjokrosaputro selaku komisaris PT Hanson Internasional.

Hoesen, kepala eksekutif Pengawasan Pasar Modal dan anggota Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) yang namanya ikut dimintai kesaksian memilih mendatangi Kejakgung untuk percepatan pemeriksaan dari jadwal yang sudah ditentukan.

Ada beberapa nama diperiksa tersebut, sebagian dari daftar 10 nama yang dilayangkan pencegahan ke luar negeri oleh Kejakgung sejak 27 Desember 2019. Mereka yang dicegah keluar negeri, para petinggi PT Asuransi Jiwasraya.

Mereka adalah HR, DA, HP, NZ, DW, GL, ER, HD, BT, dan AS. Nama-nama tersebut, pun bagian dari 24 saksi yang bakal diperiksa estafet di Kejakgung sepanjang pekan pertama Januari 2020.

Menurut Kepala Pusat Penerangan Hukum Kajakgung Hari Setiyono bahwa Jampidsus memeriksa lima orang yang masuk dalam daftar pencegahan keluar negeri terkait kasus dugaan korupsi di PT Asuransi Jiwasraya.

“Sudaha ada proses penyidikan. Kelima orang saksi sudah diperiksa. Sudah beri keterangan pada Jumat,” tandasnya.

Untuk pemeriksaan berikutnya terhadap lima saksi lainnya yang juga masuk daftar cegah akan dilakukan pada pekan depan. “Iya, untuk pemeriksaan akan dilakukan pekan berikutnya, Senin (6/1/2020),” tandasnya.

Dari hasil pemeriksaan para saksi akan dikembangkan ke pemeriksaan saksi-saksi yang lain. Jaksa Muda Tindak Pidana Khusus, Adi Toegarisman, pekan lalu, mengatakan, pemeriksaan saksi-saksi tersebut memang bagian dari usaha tim penyelidikan yang dipimpinnya untuk mencari potensi tersangka. “Kami telah mendalami pemeriksaan untuk kami (dapat) mencari alat bukti,” kata dia, Senin (30/12).

Perintah Jaksa Agung Burhanudin terang dalam penyelidikan kasus dugaan penyimpangan dana PT Asuransi Jiwasraya ini. Sehingga, terkait adanya dugaan indikasi korupsi dalam pengelolaan diselesaikan dengan mekanisme hukum.

“Memang ini menjadi wajib kita tuntaskan kasusnya dengan memeriksa banyak saksi,” kata dia. Jaksa Agung Burhanudin meyakini, kasus PT Asuransi Jiwasraya ada indikasi korupsinya.

Terjadi gagal bayar Rp 13,7 triliun disebabkan pengabaian prinsip kehati-hatian pengelola dana nasabah yang dilakukan oleh perusahaan asuransi milik negara tersebut.

Pihaknya mengindikasikan terjadi penyimpangan dana investasi yang dilakukan BUMN perlindungan jiwa itu pada 13 perusahaan dalam negeri yang mengakibatkan terjadinya gagal bayar pada 2019.

Sebagai dampaknya adalah PT Asuransi Jiwasraya terancam bangkrut dan menambah sejumlah prestasi buruk perusahaan pelat merah di tanah air.[sap]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close