HEALTH

Risiko Membaca di Ruangan Redup, Ini Penjelasan Ilmuwan

Rabu, 14 Maret 2018

Indonesiaplus.id – Membaca di ruang yang redup perlu dipertimbangkan lagi, sebab cahaya redup bisa membuat Anda bodoh.

Menghabiskan terlalu banyak waktu di ruangan dan kantor yang remang-remang bisa mengubah struktur otak Anda, menyakiti kemampuan Anda untuk mengingat dan belajar.

Percobaan yang dilakukan oleh para peneliti dari Michigan State University mengungkapkan bahwa paparan cahaya redup menyebabkan hilangnya 30 persen pada kapasitas hippocampus, wilayah kritis otak Anda yang bertanggung jawab untuk pembelajaran dan tugas berbasis memori dan juga tugas spasial.

Dari eksposur cahaya terang, di sisi lain menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam tugas tata ruang.

Sebenarnya, empat minggu terpapar cahaya terang (setelah istirahat sepanjang sebulan), bisa membantu otak Anda pulih kembali dengan kapasitas penuh, tampil pada puncaknya saat kinerjanya meningkat.

Hal ini adalah studi pertama, yang diterbitkan dalam jurnal Hippocampus dari jenisnya yang menyoroti bagaimana perubahan dalam cahaya lingkungan menyebabkan perubahan struktural pada otak manusia.

“Ketika kita mengekspos tikus-tikus itu ke cahaya redup, menirukan hari-hari berawan musim dingin di Midwestern atau pencahayaan dalam ruangan yang khas, hewan-hewan tersebut menunjukkan gangguan dalam pembelajaran spasial,” kata Antonio “Tony” Nunez, profesor psikologi dan rekan penyidik penelitian ini, seperti dilansir India Times, Selasa (13/3/2018).

“Hal ini sama dengan ketika orang tidak bisa menemukan jalan kembali ke mobil mereka di tempat parkir yang sibuk setelah menghabiskan beberapa jam di pusat perbelanjaan atau bioskop,” ktanya.

Pemaparan yang berkelanjutan terhadap cahaya redup menyebabkan penurunan yang signifikan pada zat yang disebut faktor neurotropika yang diturunkan dari otak – sebuah peptida yang membantu menjaga hubungan dan neuron yang sehat di hippocampus dan duri dendritik atau koneksi yang memungkinkan neuron untuk “berbicara” satu sama lain.

Namun menariknya, cahaya tidak secara langsung memengaruhi hippocampus, yang berarti ia bertindak terlebih dahulu di situs lain di dalam otak setelah melewati mata.

“Bagi orang dengan penyakit mata yang tidak mendapat banyak cahaya, bisakah kita secara langsung memanipulasi kelompok neuron ini di otak, melewati mata dan memberi mereka manfaat terang yang sama,” kata associate professor of the paper.

Proyek ini bisa berimplikasi pada orang tua dan orang dengan glaukoma, degenerasi retina atau gangguan kognitif.[Mas]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close