HEALTH

Hadirkan Bahagia Dalam Hidup Anda, Lakukan 4 Hal Berikut

Selasa, 3 Oktober 2017

Indonesiaplus.id – Harvard Study of Adult Development melakukan studi terpanjang tentang kehidupan orang dewasa yang mengungkap empat hal yang mempengaruhi kebahagiaan seseorang.

Dalam studi melacak kehidupan 724 orang selama 78 tahun. Para peneliti melakukan survei setiap dua tahun terhadap kesehatan fisik dan mental, kehidupan profesional, persahabatan, dan pernikahan.

Survei tersebut dilakukan wawancara langsung secara berkala, uji medis, tes darah, hingga pemindaian otak. Dengan melakukan studi tersebut, para periset mampu melihat keadaan dan pilihan hidup mereka, dan melihat bagaimana efek hal tersebut berdampak dalam kehidupannya.

Menurut Direktur peneliti dan peneliti utama studi itu, Robert J Waldinger, bahwa sejumlah pembelajaran besar dalam TED Talk soal kebahagiaan yang didasarkan pada studi itu.

Terungkap hubungan yang baik dengan orang lain membuat seseorang lebih bahagia dan sehat. Sementara itu, perasaan kesepian terbukti berdampak negatif dalam kehidupan seseorang.

Waldinger menjelaskan seperti dikutip dari Ideas.ted.com, Senin (2/10/2017), berikut empat hal yang membuat kehidupan seseorang bahagia.

Masa kecil bahagia berikan efek berkepanjangan
Ketika seseorang memiliki hubungan yang hangat dengan orangtua pada masa kanak-kanak, biasanya ia akan memiliki hubungan yang lebih hangat dan aman dengan orang-orang terdekat pada saat dewasa.

Mereka yang memiliki masa kanak-kanak bahagia, biasanya juga menjalin hubungan yang bahagia dengan pasangannya dan juga memiliki kesehatan fisik lebih baik.

Tidak hanya hubungan dengan orang tua yang penting. Memiliki hubungan dekat dengan setidaknya satu saudara di masa kanak-kanak, dapat menurunkan tingkat depresi pada usia 50 tahun.

Kebahagiaan masa kanak-kanak bisa ditebus pada usia paruh baya
Mereka yang tumbuh di lingkungan yang menantang, misalnya hubungan orangtua yang kurang harmonis atau berkekurangan secara finansial biasanya akan tumbuh dewasa dengan tak bahagia.

Tapi pada saat mereka mencapai usia paruh baya (50-65 tahun), mereka akan terlibat dalam apa yang psikolog sebut dengan ‘generativitas’ atau ketertarikan untuk membangun dan membingin generasi berikutnya. Mereka yang melakukan aktivitas tersebut, akan merasa lebih bahagia dibanding yang tidak.

Generativitas tidak semata berkaitan dengan didikan dari orangtua ke anak, tapi juga dapat dilakukan di tempat kerja di mana mereka membimbing orang dewasa yang lebih muda.

Hadapi stres dengan cara yang baik
Untuk mengatasai stres dan mengurangi kecemasan dengan penanganan adaptif, memiliki hubungan yang lebih baik dan justru membuat sebuah masalah menjadi bermanfaat.

Penanganan stress dapat lebih mudah bergaul dengan orang lain, membuat orang ingin membantu mereka, dan mendapat dukungan sosial lebih banyak. Pada usia 60 hingga 70-an, orang-orang ini memiliki fisik yang lebih baik dan otak yang lebih tajam.

Di antara metode penanganan adaptif adalah:

a. sublimasi contoh: Anda merasa diperlakukan tidak adil oleh atasan Anda, jadi Anda memulai sebuah organisasi yang membantu melindungi hak-hak pekerja.
b. altruisme contoh: Anda berjuang menghadapi kecanduan dan membantu menjadi pendukung bagi pecandu lainnya.
c. suppression contoh: Anda khawatir tentang pemangkasan kerja di perusahaan Anda, tetapi membuat kekhawatiran tersebut terlewatkan sampai dapat melakukan sesuatu untuk merencanakan masa depan.

Penangangan secara maladaptif termasuk penyangkalan, memilih keluar dari masalah (bukan menyelesaikannya), dan proyeksi merupakan hal yang salah.

Miliki orang yang dapat diandalkan
Penelititan itu mengungkap bahwa tak hanya kualitas, namun kuantitas sebuah hubungan juga menjadi hal penting. Mereka menemukan bahwa orang-orang paling merasa bahagia saat menghabiskan waktu bersama orang yang mereka anggap paling berharga.

Menghabiskan waktu dengan pasangan juga dapat memulihkan suasana hati yang sedang buruk atau penyakit fisik yang beriringan dengan penuaan.[Was]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close