HEALTH

Mom Milenia, Ketahui Obesitas pada Anak Bisa Picu Depresi

Sabtu, 20 Mei 2017

Indonesiaplus.id – Jika anak Anda mengalami kelebihan berat badan. Perlu hati-hati sebab obesitas terutama sejak usia muda dapat secara substansial meningkatkan risiko depresi berat seumur hidup.

Dalam sebuah studi menunjukkan, bahwa kelebihan berat badan pada usia delapan atau 13 tahun dikaitkan dengan lebih dari tiga kali lipat risiko terkena depresi berat pada beberapa titik dalam kehidupan mereka.

Mengalami kelebihan berat badan selama seumur hidup, baik sebagai anak kecil maupun dewasa memiliki empat kali lipat kesempatan untuk mengalami depresi dibandingkan dengan hanya kelebihan berat badan saat dewasa.

“Kami menemukan bahwa beberapa mekanisme mendasar yang menghubungkan kelebihan berat badan atau obesitas terhadap depresi berasal dari masa kanak-kanak. Risiko genetik atau rendahnya harga diri sering dikaitkan dengan mereka yang tidak sesuai dengan tipe tubuh ideal, ” ujar Deborah Gibson-Smith dari Vrije Universiteit Amsterdam.

Pasalnya, mengingat meningkatnya obesitas remaja dan pengaruh media sosial terhadap citra tubuh yang lebih besar, memahami hubungan antara obesitas dan depresi masa kecil sangat penting.
Penelitian yang dipresentasikan di Kongres Obesitas Eropa yang diadakan di Portugal, tim tersebut menguji 889 peserta, mengenai efek buruk dari obesitas pada kesehatan mental seumur hidup atau akibat kelebihan berat badan pada usia dewasa.

Dengan membawa kelebihan berat badan di masa kanak-kanak ditemukan sebagai prediktor depresi yang lebih kuat daripada kelebihan berat badan pada usia paruh baya.

Anak-anak yang kelebihan berat badan atau obesitas pada usia delapan atau 13 tahun memiliki lebih dari empat kali peningkatan risiko depresi berat seumur hidup, dibandingkan dengan anak-anak yang memiliki berat badan normal saat masih kecil namun terus mengalami kegemukan saat dewasa.[Mas]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close