ECONOMY

Kenaikan Pertama Minyak Dunia, Sejak Januari 2020

Indonesiaplus.id – Sejak awal Januari 2020, harga minyak berjangka berakhr naik pada Jumat (14/2/2020), untuk kenaikan mingguan pertama.

Para investor bertaruh dampak ekonomi dari virus corona akan berumur pendek dan berharap stimulus bank sentral China lebih lanjut untuk mengatasi segala perlambatan.

Harga minyak mentah Brent naik 89 sen atau 1,6% pada US$57,23 per barel. Kenaikan sebesar 4,4% sejak Jumat yang merupakan kenaikan mingguan pertama pada enam pekan terakhir. West Texas Intermediate AS naik 63 sen atau 1,2% menjadi US$52,05 per barel, naik 3,3% untuk pekan ini.

“Ada likuidasi besar-besaran dengan mendorong harga turun tajam bulan lalu, dan kemungkinan selesai lalu digantikan akumulasi serta short-covering dari spekulan yang baru-baru ini memasuki pasar,” Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates, seperti dikutip dari cnbc.com.

Sedangakn untuk Brent turun 15% sejak awal tahun sebagian karena kekhawatiran wabah koronavirus akan menghambat ekonomi global. Lebih dari 1.380 orang telah meninggal akibat virus di China.

Sentimen pasar membaik ketika pabrik-pabrik di China mulai dibuka kembali dan pemerintah melonggarkan kebijakan moneter dalam ekonomi terbesar kedua di dunia.

Badan Kesehatan Dunia (WHO) mengkonfirmasi lompatan besar dalam kasus-kasus yang dilaporkan Tiongkok tidak berarti epidemi yang lebih luas tetapi mencerminkan keputusan untuk mereklasifikasi tumpukan simpanan dari kasus-kasus yang diduga.

“Bedasarkan tesis dasar kami tetap penghancuran permintaan minyak sebagian besar masih merupakan kisah Cina dan belum meluas untuk mempengaruhi permintaan global,” ucap Helima Croft, kepala strategi komoditas di Citadel Magnus.

Sementara itu, Badan Energi Internasional (IEA) bahwa permintaan minyak kuartal pertama akan turun dibandingkan tahun sebelumnya untuk pertama kalinya sejak krisis keuangan tahun 2009 karena wabah.

Penurunan permintaan ditanggapi oleh organisasi negara-negara pengekspor minyak dan produsen sekutu, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC +, sedang mempertimbangkan untuk memperdalam pengurangan produksi.

Saat ini, Kremlin belum ada keputusan yang diambil tentang apakah Rusia setuju untuk menghentikan

produksi lebih lanjut. Berbagai sumber minyak mengatakan meningkatnya kekenyangan minyak di Rusia

dan janji akan membanjirnya dolar dari penjualan bank terkemuka memperkuat kasus bagi Rusia untuk memangkas produksi.

Hal senada disampaikan oleh Bank investasi UBS dalam catatannya ada kekhawatiran permintaan komoditas kemungkinan akan berlama-lama dan kelas aset harus menunjukkan sedikit volatilitas yang adil dalam beberapa minggu mendatang.

“Betul, kami menganggap aktivitas ekonomi China serta permintaan komoditas akan pulih” dari kuartal kedua, tandasnya.

“Perusahaan energi di Amerika Serikat, meningkatkan rig minyak pada minggu kedua berturut-turut, menambahkan dua rig minyak di minggu ini, sehingga menjadikan totalnya 678, ” tulis perusahaan jasa energi Baker Hughes Co.[sal]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close