ECONOMY

Harga Minyak Bergolak, OPEC + Majukan Pertemuan Pangkas Produksi

Indonesiaplus.id – Perpanjangan pemotongan produksi tengah dibahas oleh OPEC dan sekutunya (OPEC +) dalam pertemuan yang akan digelar lebih cepat dari yang rencana awal.

Perdagangan Selasa (2/6/2020) pukul 05.10 WIB, harga minyak WTI kontrak Juli 2020 naik 0,56 persen menjadi US$35,64 per barel. Untuk minyak Brent kontrak Agustus 2020 meningkat 1,27 persen menuju US$38,32 per barel.

Menurut saalah seorang delegasi bahwa perpanjangan pembatasan produksi akan berlangsung selama 1-3 bulan. Pertemuan virtual akan fokus membahas proposal Arab Saudi dan sekutu-sekutu OPEC.

“Pemerintah Saudi mencari dukungan dari anggota lain untuk menjaga tingkat produksi lebih rendah lebih lama,” ujar Amrita Sen, kepala analis minyak di konsultan Energy Aspects Ltd., kepada klien dalam sebuah catatan, dikutip dari Bloomberg.

Pada setiap perubahan pada kesepakatan yang ada – dipukul pada bulan April karena permintaan energi dan harga runtuh karena pandemi corona virus – bakal bergantung pada negosiasi antara Moskow dan Riyadh.

Rusia sendiri telah mengindikasikan ingin memulai pelonggaran pemotongan bulan depan sesuai rencana dan kedua negara juga berjanji untuk berkoordinasi erat.

Ketika ditanya tentang sikap Kremlin, juru bicara Presiden Rusia, Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan pada panggilan konferensi pada hari Senin “Jangan maju dulu.”

Pada hari itu, pemerintah Rusia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Presiden Vladimir Putin dan Donald Trump membahas kesepakatan OPEC + dan perannya dalam menstabilkan harga minyak.

Situasi harga minyak reli karena pembatasan produksi bertepatan dengan rebound permintaan yang lebih kuat dari perkiraan. Namun, dengan berkurangnya lockdown di seluruh dunia, kekhawatiran bahwa pandemi dapat memiliki gelombang kedua membuat prediksi pemulihan menjadi berbahaya.

Perdagangan minyak mentah Brent di bawah US$39 per barel pada Senin, harga berada di bawah apa yang sebagian besar produsen di Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) perlu menutupi pengeluaran pemerintah yang direncanakan.

Situasi di pasar minyak berubah begitu cepat, preferensi untuk mengambil langkah-langkah jangka pendek dan tidak mengganggu proses membawa pasokan dan permintaan kembali ke keseimbangan, kata seorang delegasi.

Memastikan OPEC + menanggapi dengan cepat perkembangan, pertemuan baik seluruh kelompok atau komite menteri yang mengawasi kesepakatannya dapat terjadi setiap bulan, kata delegasi lain.

Pertemuan sebelumnya akan memberi kartel minyak lebih banyak fleksibilitas untuk mengubah batas produksi saat ini. Anggota OPEC biasanya memutuskan rencana pengiriman minyak ke pelanggan untuk Juli di minggu pertama Juni, sehingga pertemuan sebelumnya akan memberi mereka lebih banyak waktu untuk bereaksi.

Menteri Energi Aljazair Mohamed Arkab, yang memegang jabatan Presiden OPEC secara bergilir, mengedarkan pada Sabtu proposal untuk 4 Juni, bukan 9-10 Juni.

Sementara itu, koalisi 23 negara OPEC dan sekutunya berkomitmen untuk menurunkan produksi sebesar 9,7 juta barel per hari, atau sekitar 10% dari pasokan global, pada bulan Mei dan Juni.

Selain itu, Arab Saudi, Kuwait dan Uni Emirat Arab melakukan pemotongan sukarela lebih lanjut sekitar 1,2 juta barel per hari untuk Juni, menjadikan total pembatasan OPEC + menjadi hampir 11 juta barel per hari.

Pemotongan dimaksudkan untuk dikurangi menjadi sekitar 7,7 juta barel per hari pada Juli, diikuti oleh pengurangan tambahan pada awal 2021. Nigeria dan perusahaan minyak negara Abu Dhabi, ibukota Uni Emirat Arab, telah mengumumkan rencana untuk meningkatkan ekspor bulan depan.

Namun, jika keputusan memindahkan pertemuan dikonfirmasi itu berarti menggeser pertemuan komite yang biasanya berlangsung sebelum konferensi menteri ke akhir bulan ini.

Sebelumnya, OPEC menjadwalkan pertemuan Komite Teknis Bersama untuk menilai implementasi pemotongan pasokan saat ini yang dijadwalkan pada 5 Juni dan Komite Pemantauan Bersama Menteri pada 8 Juni.[sal]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close