TECHNOLOGY

Peneliti Universitas Kopenhagen Temukan Dunia dengan 3 Matahari Sekaligus

Indonesiaplus.id – Ditemukan sebuah dunia di dalam konstelasi TW Hydra yang memiliki 3 matahari sekaligus. Tempat itu, terletak sekitar 150 tahun cahaya jauhnya.

Para peneliti di Institut Niels Bohr Universitas Kopenhagen, menyatakan, bahhwa mereka menemukan sebuah sistem dengan dua bintang biner mengorbit satu sama lain di dunia ini, yang disebut HD 98800 dan satu bintang besar mengorbit keduanya.

“Sejauh ini adalah yang pertama dari jenisnya yang pernah terdeteksi. Kita tahu banyak sistem bintang tersier (sistem bintang tiga), tetapi mereka biasanya secara signifikan kurang masif. Bintang-bintang besar dalam rangkap tiga ini sangat berdekatan – ini adalah sistem yang kompak,” ujar Alejandro Vigna-Gomez, seorang postdoc di Akademi Internasional Niels Bohr dan penulis studi terkait dilansir dari Times Now News.

Selain itu, para peneliti bingung terkait keberadaan bintang ketiga dalam sistem ini, dengan berat 16 kali massa Matahari kita, dengan orbit lingkaran dalam yang mengorbit dua bintang enam kali setiap tahun. Sistem ini, karena kecerahannya yang tinggi, pertama kali ditemukan oleh komunitas astronom amatir yang mengambil data dari Transiting Exoplanet Survey Satellite Observatory milik NASA.

Pada awalnya, mereka mengira itu adalah anomali dan astronom profesional yang berhati-hati kemudian mengkonfirmasi bahwa itu adalah sistem bintang tiga yang unik.

Alejandro berkolaborasi dengan rekan penelitinya Bin Liu dari China untuk menemukan jawaban atas pertanyaan tentang bagaimana kombinasi unik dari bintang biner dan bintang berotasi masif ini terbentuk. Kedua peneliti kemudian mengkodekan data dan menjalankannya 100.000 iterasi pada superkomputer untuk menilai hasil yang paling mungkin dari skenario ini. Kedua peneliti saat ini menggunakan teleskop dan observatorium di seluruh dunia untuk mengamati sistem unik ini.

Sebelumnya, NASA telah menemukan sebuah planet ekstrasurya dengan tiga bintang, satu dengan orbit aneh yang membuat para astronom bingung. Planet, yang dikenal sebagai KOI-5Ab, ditemukan pada 2009 oleh teleskop luar angkasa Kepler NASA, tetapi “ditinggalkan” oleh para ilmuwan karena teleskop ruang angkasa memiliki kandidat yang lebih mudah untuk diidentifikasi.

“KOI-5Ab ditinggalkan karena rumit, dan kami memiliki ribuan kandidat,” kata David Ciardi, kepala ilmuwan dari NASA’s Exoplanet Science Institute, dalam sebuah pernyataan. “Ada pengambilan yang lebih mudah daripada KOI-5Ab, dan kami belajar sesuatu yang baru dari Kepler setiap hari, sehingga KOI-5 sebagian besar terlupakan.” ujarnya dilansir dari Guardian.

KOI-5Ab berjarak sekitar 1.800 tahun cahaya dari Bumi. Satu tahun cahaya, yang mengukur jarak di luar angkasa, kira-kira 6 triliun mil. Namun, berkat Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) NASA dan teleskop berbasis Bumi lainnya, KOA-5Ab telah diberi kehidupan baru, dengan para peneliti menemukan orbitnya yang membingungkan.

Karena ukurannya, KOA-5Ab kemungkinan merupakan raksasa gas, mirip dengan Jupiter atau Saturnus, tetapi ia mengelilingi bintang di sistem bintangnya, KOA-5A, setiap lima hari sekali. Itu juga tidak selaras dari setidaknya satu dari dua bintang lainnya dan mungkin keduanya. “Kami tidak tahu banyak planet yang ada di sistem bintang tiga, dan yang ini istimewa karena orbitnya miring,” ungkap Ciardi.

“Kami masih memiliki banyak pertanyaan tentang bagaimana dan kapan planet dapat terbentuk dalam sistem bintang ganda dan bagaimana sifat mereka dibandingkan dengan planet dalam sistem bintang tunggal. Dengan mempelajari sistem ini secara lebih rinci, mungkin kita dapat memperoleh wawasan tentan Sebaliknya, KOI-5A mengorbit KOI-5B satu sama lain, setiap 30 tahun sekali. KOI-5C mengorbit keduanya setiap 400 tahun sekali, meninggalkan empat benda langit di orbit yang miring sebagai akibat dari pesawat yang berbeda.

Namun tidak jelas apa yang menyebabkan orbit miring, kendati mereka “percaya bahwa bintang kedua secara gravitasi menendang planet ini selama perkembangannya, membelokkan orbitnya dan menyebabkannya bermigrasi ke dalam,” tambah pernyataan NASA.

Diyakini bahwa sistem bintang tiga kira-kira 10% dari semua sistem bintang. Temuan baru-baru ini dipresentasikan pada pertemuan virtual American Astronomical Society.[nan]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close