GLOBAL

Menlu Rusia Tuduh Pembentukan AUKUS Bisa Pengaruhi Dialog Rusia-UE

Indonesiaplus.id – Kehadiran pakta keamanan AUKUS bisa mempengaruhi hubungan antara Moskow dan Brussels. AUKUS adalah pakta keamanan baru yang dibentuk oleh Amerika Serikat (AS), Australia, dan Inggris.

“Kami merasakan konsekuensi dari apa yang terjadi di sana. Ini dapat mempengaruhi hubungan kami dengan UE,” ujar Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov dalam sebuah pernyataan yang dilansir Sputnik Senin (27/9/2021).

Pakta ini, kata Lavrov, bisa membangkitkan minat UE untuk akhirnya bekerja sama dengan Rusia, menggunakan keuntungan geopolitik dan geostrategis berada di satu benua besar, terutama karena pusat pembangunan global bergeser ke kawasan Asia.

Menurut Lavrov terkait kesepakatan antara Australia, AS dan Inggris atas kapal selam, yang terjadi segera setelah proses evakuasi kacau dari Afghanistan, menimbulkan pertanyaan dari mereka yang merupakan bagian dari aliansi ini.

“Prancis, selain menyerang dari sudut pandang komersial, mungkin mempertimbangkan seberapa andal pakta ini dan bagaimana pembicaraan tentang otonomi strategis Eropa menjadi jauh lebih relevan sekarang,” katanya.

Pada 15 September, pembuatan pakta trilateral ini diumumkan oleh Presiden AS, Joe Biden. Kemitraan ini akan memungkinkan Canberra membangun armada baru kapal selam bertenaga nuklir di galangan kapal Australia menggunakan teknologi Amerika dan Inggris.

Tentu saja, berita itu telah mengakibatkan masalah besar antara Canberra dan Paris, karena Australia membatalkan kesepakatan kapal selam bernilai miliaran dolar dengan Prancis.[mar]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close