GLOBAL

Kasus Covid-19 Terus Menurun, Pemerintah Italia Sambut Sejarah Baru

Indonesiaplus.id – Sejarah ditorehkan masyarakat Italia yang bisa keluar tanpa masker pada Senin (28/6/2021) waktu setempat, usai seluruh negara menjadi zona “berisiko rendah” untuk virus corona.

Situasi seperti ini menjadi sejarah bagi negara Eropa pertama yang dilanda pandemi global sejak Februari 2020. Keputusan Kementerian kesehatan untuk pertama kalinya mengklasifikasikan masing-masing dari 20 wilayah Italia sebagai “putih”, yang terendah dari empat kategori di bawah sistem klasifikasi kode warna yang mengevaluasi risiko Covid-19.

Dengan kondisi tersebut, berarti masker wajah tidak lagi wajib digunakan di area luar ruangan. Tentu saja, berita ini cukup menggembirakan mengingat gelombang panas yang sedang berlangsung diperkirakan akan mendorong suhu melewati 40 ° C (104 derajat Fahrenheit) di beberapa wilayah selatan minggu ini.

“Berita ini semacam melegakan karena sangat panas,” ujar warga lokal Salvatore Casuccio kepada AFP di Roma tengah.

Banyak orang di luar dan sekitar pada Senin (28/6) pagi masih mengenakan masker dengan alasan kebiasaan atau kekhawatiran yang berkelanjutan. Giulia, penduduk Roma lainnya, masih mengenakan masker, begitu pula ibunya. “Kami masih prihatin dengan situasi ini. Ini belum berakhir,” ungkapnya.

Sebelumnya, pernah menjadi simbol krisis virus corona di Barat dengan gambar truk tentara yang mengangkut peti mati dari kamar mayat yang meluap di kota utara Bergamo yang terlihat di seluruh dunia – Italia telah melihat infeksi dan kematian menurun dalam beberapa pekan terakhir.

Berdasarkan data Pemerintah, bahwa sepertiga penduduk Italia di atas usia 12 tahun telah divaksinasi penuh pada Senin (28/6) pagi, atau 17,8 juta orang.

Usai lama dilarang memasuki negara itu, turis dari Uni Eropa, Amerika Serikat, Kanada, dan Jepang kembali setelah pemerintah menghapus persyaratan karantina untuk pengunjung yang divaksinasi, atau mereka yang dites negatif.

Kendati ada kemajuan, Menteri Kesehatan Roberto Speranza mendesak orang Italia untuk waspada karena varian Delta, yang menyebabkan malapetaka di banyak negara, menyebar ke seluruh Italia.

“Perlu kehati-hatian dan kehati-hatian tetap diperlukan, terutama karena adanya varian baru,” tulis Speranza, usai menandatangani ordonansi, Sabtu (26/6). “Pertempuran belum dimenangkan,” katanya.

Usai berbulan-bulan pembatasan stop-start, termasuk penguncian nasional penuh selama Natal dan Paskah, langkah-langkah virus corona telah dilonggarkan secara bertahap sejak akhir April lalu.

Namun, ada satu-satunya penangguhan yang diklasifikasikan “putih” pada Senin (28/6) adalah Lembah Aosta, wilayah pegunungan kecil di barat laut. Di Italia, lebih dari 127.000 orang telah meninggal karena komplikasi terkait Covid-19, sementara lebih dari empat juta orang telah terinfeksi.[mar]

Show More

Related Articles

Back to top button
Close